ZIKIR HATIKU DAN KAMU

Monday, 27 October 2014

.::Belitan Iblis::.

Bismillah walhamdulillah.

Pernah satu ketika, saya terfikir..."Kuatnya iman asatizah dan alim ulama'..apakah mereka tidak diuji? Kuatnya mereka hadapi ujian itu.."

Fikiran ini mencetuskan rasa cemburu. Cemburu yang amat. Saya merasakan kesusahan untuk menongkah arus deras pasang surut iman. Mereka seakan tidak perlu bersusah payah. Bagaikan iman mereka berada tetap di level yang sama.

Persoalan ini terjawab ketika Allah rezekikan saya menonton rancangan bersama selebriti, TV3, Dr. Muhaya. Kita tahu Dr. Muhaya seorang muslimah berkerjaya yang agak padat rencana hariannya. Saya melihat setiap saat beliau isikan dengan aktiviti berfaedah. Masa lapang, beliau penuhi dengan mendengar bait-bait kata positif. Saya simpulkan di sini, iman akan berdiri teguh apabila kita menutup ruang daripada ianya jatuh.

Masa berlalu. Saya mula lupa apa yang saya pernah tonton. Saya mula merasakan nafas tercungap-cungah dek pergelutan iman kembali. 

Alhamdulillah, Allah rezeki menonton satu siaran ulangan TV1 pada jam 6pagi, itupun jasa Alfateh yang bangun awal pagi. Ustaz Zaharaddin menghuraikan tajuk 'Talbis Iblis' yang bermaksud Belitan Iblis. Diceritakan dalam satu riwayat, betapa iblis mahu menyesatkan manusia, iblis akan mula mengganggu manusia yang sedang berada di dalam majlis ilmu. Apabila tidak berjaya, dia akan mencari majlis yang berdekatan dengan majlis ilmu tadi dan menimbulkan pertelingkahan dalam majlis yang kedua itu. Sehinggakan orang yang berada dalam majlis ilmu terpaksa pergi untuk menyelesaikan pertelingkahan itu. Begitulah dendam iblis laknatullah.

Ustaz diajukan pertanyaan," Bagaimana dengan golongan para ustaz/ah? Adakah mereka tidak diganggu?". Antara amalan yang menjadi benteng kepada gangguan iblis:
1. Surah al-Baqarah.
2. Ayat Kursi.
3. Bismillahillazi la yadhurru...
4. Doa Abu Dzar

Dianalogikan, diri kita seperti berada di dalam satu kawasan yang berpagar. Iblis sentiasa mencari peluang dan ruang yang terbuka untuk masuk ke dalam diri kita. Mana-mana pagar yang mula rapuh, di situ serangan akan dilakukan. Seperti binatang buas yang menanti mangsa untuk dibaham bila-bila masa. Sebagai contoh, seorang ustaz tetapi tanpa sengaja beliau membeli kereta dengan sistem riba. Allahu.

Doa Abu Dzar," Ya Allah aku memohon kepada-Mu iman yang berkekalan, hati yang khusyuk, ilmu yang bermanfaat, keyakinan yang sebenar, agama yang lurus, keselamatan daripada setiap bala bencana, keselamatan sepenuhnya, keselamatan yang berkekalan, anugerah sentiasa bersyukur atas nikmat keselamatan dan memadai dengan apa yang ada daripada mengharapkan bantuan manusia.

Friday, 17 October 2014

::.Sempadan Kasih Ibu.::

Bismillah, hamdan wa syukran ilallah thumma alhamdulillah.

Bergelar seorang ibu pastinya menjadi detik manis buat seorang wanita. Takkan mampu dilupakan rasa sakit tika melahirkan anak. Takkan lupa juga rasa syukur dan gembira tatkala anak dihulurkan cukup sifatnya. Allahu..bagaikan baru semalam Muhammad Alfateh bin Mohd Fickry dilahirkan. Sungguh, bermula Fateh disahkan mendiami rahim sehinggalah Fateh berada di depan mata rasa kasih, sayang, dan cinta bagaikan mengalir tanpa ada surutnya.

Namun, ada satu saat rasa itu bagai terhenti. Terhenti bukan kerana hilang, tetapi dek kerana mengakui hakikat min aina ila aina. Noktah.

Bercerita Ustaz Zul dalam rancangan Jalan Orang Mu'min, TV Alhijrah, "Dalam sebuah kemalangan yang dasyat, kereta berpusing beberapa kali. Suami berlumuran darah di kepala, wajah isteri dipenuhi dengan kaca yang tertusuk. Amat pedih sekali. Ketika bomba cuba untuk mengeluarkan mangsa daripada kereta, kedengaran suara tangisan bayi di bahagian belakang kereta. Isteri yang juga seorang ibu dengan luka yang agak parah mengisyaratkan agar diberi bayi kepadanya. Bayi itu diam apabila disusukan. Namun, tak lama selepas itu bayi tersebut kembali menangis. Susu telah terhenti. Ibunya telah tiada."

Subhanallah! Hebat! Kasih seorang ibu, walau dalam keadaan parah hak si anak tetap cuba dipenuhinya. Tangisan anak lebih utama daripada kesakitan pada batang tubuhnya.

Akan tetapi wahai ibu sekalian, sedarkah kita akan tiba satu hari di mana ibu yang hamil akan keguguran kandungannya, ibu yang sedang menyusukan anak akan melepaskan anaknya, Saat itu hanya DIRINYA dalam fikirannya. Allahu Allah.

Astaghfirullahal'azim.

Ya Allah, jadikanlah permata hati kami sebagai saham akhirat kami. Jangan pula Engkau lalaikan hati kami dengannya ya Allah. Ya Allah, bantulah kami mendidik cinta hati kami agar lebih mengenalimu ya Allah.

Friday, 19 September 2014

::..I'm proud of you, dear sis..::

Bismillah. S.A.W

Alhamdulillah.

Jarang sekali saya menulis perihal peribadi seseorang..tapi kali ini, hati meronta-ronta mahu mencoretkan sesuatu buat dia. Sebagai penghargaan, juga sebagai pengajaran. Seorang adik, yang berkongsi rahim yang sama. Barangkali, bagi pembaca tidak memberi apa-apa makna. Namun bagi saya, ianya amat menyentuh hati saya. DALAM.

Nor Athirah binti Noraslam. Nama yang biasa didengar, bagaikan tiada apa-apa yang istimewa pada nama itu. Namun, batang tubuh ini pernah melahirkan rasa kagum pada hati saya. Kagum pada ketulusan hatinya, keikhlasan pada kebaikannya.

Adik ini seorang yang sederhana perwatakannya, baik dari paras rupa mahupun pencapaian akademiknya. Namun, sesekali dia mengejutkan keluarga kami dengan pencapaianya. Mungkin biasa-biasa bagi orang lain, tapi tidak bagi kami. LUAR BIASA. Berstatus pelajar biasa, bukan pelajar cemerlang ketika di sekolah rendah, dia mendapat 4A untuk UPSR.

Perjalanan akademiknya diteruskan lagi dengan mendapat 1A dalam PMR. Memang agak sederhana. SPM juga begitu, 1A. Dia menyambung lagi persekolahan dengan menduduki peperiksaan STAM. Mendapat keputusan yang sederhana juga, Jayyid. Bukanlah keputusan yang cemerlang berbanding kakak sulung kami yang mendapat keputusan Mumtaz. Namun begitu, dia juga berhasrat untuk menyambung pelajaran, Menjejakkan kaki ke menara gading seperti dua orang kakaknya.

Borang UPU diisi, doa dan harapan silih berganti. Sementara menunggu keputusan UPU, dia bekerja di sebuah kedai keropok lekor. Agak lumayan pendapatannya bagi seorang anak gadis yang tidak mempunyai apa-apa tanggungan. Namun, tiap kali mendapat gaji hampir semua gajinya digunakan untuk perbelanjaan keluarga sehinggakan ummi ada menyuarakan,"Kadang-kadang ummi pun pelik dengan k.de ni..langsung takde rasa sayang pada duit dia.." Saya tahu. Ummi juga tersentuh dengan kebaikan dia. Tahniah adikku, kerana menggembirakan hati ummi sekaligus menempah redha ummi buatmu.

Keputusan UPU sudah pun keluar, dia tidak berjaya. Sedih hatinya. Dia juga ingin menjadi mahasiswa/i. Namun apakan daya keputusan STAMnya tak menjanjikan tempat pengajian buatnya. Dia hampir putus harapan. Rayuan dibuat mengikut prosedur. 

Saya dan kakak mula merencanakan perjalanan hidup buat dia. Kami juga sudah mula putus harap. Mungkin tidak ada rezeki buat dia. Tidak mengapa, mungkin rezeki dia bukan dalam bidang ini.

Satu hari, kakak call saya. "Anyah, k.de dapat UKM. Kos Bahasa Arab dan Tamadun Islam.". Allah. Rasa syukur dan kagum bercantum menjadi satu. Tidak ada yang mustahil dengan izin Allah.

Dan saya percaya, rezeki ini hadir di atas kebaikannya terhadap keluarga. Saya bagaikan melihat maksud hadis, "Redha Allah terletak pada redha kedua ibu bapa".

Maka bermulalah kehidupan seorang adik di UKM..I'm proud of u. my dear sis. Saya menulis di sini walaupun saya tahu dia takkan membaca tulisan ini dalam masa terdekat. Dia mungkin belum kenal apa itu blog.

Untukmu adikku, anyah doakan semoga Allah mudahkan jalan menuntut ilmu. Berbahagialah kamu menjadi insan pilihan Allah belajar bahasa Al-quran dan bahasa syurga. Semoga berjaya di dunia dan akhirat.

Saturday, 13 September 2014

::..Bila Rindu Menjelma.::

Bismillah.

Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala alihi wa sohbihi ajma'in.

Allah.

Rindu. Benar-benar rindu. Rindu pada susuk tubuh yang pernah menggemparkan dunia dengan kelahiranNya. Terpadam api sembahan yang bertahun lamanya menyala.

Alhamdulillah. Allah izinkan menonton rancangan Tanyalah Ustaz, TV9. 

Seorang sahabat yang pada awalnya berniat untuk membunuh Rasulullah. Beliau mengikut Rasulullah melakukan tawaf. Beliau berada di belakang Rasulullah. Lalu Rasulullah berpaling wajah kepada beliau dan bertanya, "Apakah yang sedang ada di dalam hatimu?". Beliau menjawab, "Aku sedang mengingati Allah". Rasulullah ketawa dan bersabda," Pohonlah keampunan kepada Allah". Rasulullah meletakkan tangan suci Baginda ke dada sahabat tersebut. Beliau berkata, "Bermula pada saat itu tiada manusia yang paling aku cintai selain Rasulullah..".

Terkenang juga saat Baginda menyeru penduduk Taif kepada Islam. Darah memenuhi sepatu Baginda. Ditawarkan gunung sebagai balasan, namun bukan itu yang menjadi keinginannya. Beliau bahkan menghadiahkan doa kepada penduduk Taif, sehingga beriman keturunan penduduk Taif selepas itu.

Lau kaana bainana..

Allah..aku ingin..sekiranya aku yang diletakkan tangan suci Baginda..
aku ingin..sekiranya aku yang menjadi keturunan penduduk Taif..

Isyfa'lana ya Rasulallah..



Wednesday, 27 August 2014

.:: Be Yourself! ::.

Bismillah. Hamdan wa syukran lillah.

Allah.

Mesej seorang sahabat beberapa hari lepas acapkali mengetuk pintu hati. Seakan pedih. Pilu. Mesej dari seorang adik. "Akak, _ _ ada terbaca buku karangan Ustaz Yahya Othman. Teringat pesan akak time usrah hari tu.. 5 matlamat sebagai muslim. Yang pertama, individu Muslim. Yang kedua, keluarga Muslim, dll..Sedar tak sedar kita dah kat stage ke 2 kn? "

Mesej itu ku biarkan berlalu.. Bukan tidak dihargai mesej itu..bukan juga marah. Entah. Hati bagai dicarik-carik. Sungguh, aku rindu. Rindu pada tarbiyah.

Bagaikan mendapat satu kekuatan. Aku merenung berfikir... Sungguh lemah diri ini. Allah, diri yang bagaimana ingin aku jadi.. Yes! Itu jawapannya.. Be yourself! Diri yang bagaimana kamu mahu jadi? 

Diri yang kembali kepada fitrah.. Diri yang menjadi hamba sepenuhnya kepada Dia. Diri yang sehabis-habisan berjuang memberi ketaatan kepadaNya. Diri yang takkan berputus asa dengan ujian. Diri yang akan tetap bangkit selepas diuji. Diri yang tidak jemu memberi.

Allah.

Teringat pesan abah satu ketika dahulu..sabar dalam memberi ketaatan adalah sabar yang paling sukar. Dulu, aku kehairanan..hati berbisik,"betul ke? macam tak susah je.." tapi sekarang, ku mula memahami.

Ibadah itu mula terasa payah apabila kita mula meremeh-remehkan rutin ibadah yang kita lakukan. Don't worry. Don't give up! Saat iman diketuk, kembali pada Allah. InsyaAllah, He'll never leave you alone.

Astaghfirullahal 'azim..

Sunday, 16 March 2014

::Tawakkal::

Bismillah. Hamdan wa syukran lillah.

Allahumma solli ala sayyidina Muhammmad wa ala alihi wa sohbihi ajma'in.

Tawakkal.

Seringkali kita sebut bila muncul kepayahan dalam hidup.

Pasti setiap kita punyai kisah tawakkal masing-masing.

"Tawakkal diibaratkan seperti pergantungan seorang anak kecil terhadap ibunya..faham x?" tanya en.zauj. "Kurang jelas.."jawab saya sambil menggeleng-gelengkan kepala."Bayi yang baru lahir sepenuhnya bergantung kepada ibunya..jika tidak diberikan susu, kelaparan la bayi itu..jika tidak ditukar lampinnya, maka begitulah dia.."tambah en.zauj."ok2, fhm2.."

Perkongsian en.zauj dari kuliah di masjid, perumpamaan ini disampaikan oleh seorang ustaz berdasarkan kitab Minhajul Abidin (if not mistaken).

See?

Inilah konsep tawakkal..penyerahan diri sepenuhnya kepada Sang Khaliq, Allah Taala.

Alhamdulillah,tika ini saya mula menghitung hari menanti kelahiran my little caliph. Allahurabbi. Perasaan NERVOUS + EXCITED silih berganti. Ku serahkan segala urusan ini padaMu, ya Allah.

Moga Allah mudahkan urusan melahirkan anak ini. Moga anak ini menjadi anak yang soleh. Allahuma faqqihhu fiddin, wa allimhu takwil.

Wednesday, 12 March 2014

::Jari-jemariku kembali menari::

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah.

Selawat dan salam buat Rasulullah s.aw.

Sudah agak lama saya tinggalkan penulisan di blog. Tiba-tiba hadir rasa rindu di hati ingin menulis sesuatu. Allahurabbi, senggang masa ini terlalu banyak perkara penting mengisi ruang hidup saya. Benar kata pepatah Arab, "masa ibarat pedang, jika kita tidak memotongnya maka ia akan memotong kita".

TARBIYAH.

"Tarbiyah adalah satu proses pendidikan yang berterusan".. saya tidak pernah melupakan pernyataan ini sejak kali pertama mendengarnya. Cuba memahami maksud di sebaliknya. Pernah dulu saya anggap tarbiyah ini hanya boleh disampaikan melalui tulisan haraki ataupun program tarbiyah.

Saya SILAP.

Bukan begitu. Saya mula mencari dan memahami. Tarbiyah ini tak mengenal tempat, masa, dan sesiapa sahaja. Maha Suci Allah, Dia boleh mendidik kita bila-bila masa sahaja. Selagimana kita bernafas, tarbiyah takkan pernah berhenti. Ketika menghadiri pengajian di Masjid Ridzwaniah, Kuala Kangsar hati saya bagai tersentuh melihat wajah-wajah bergaris jelas menghadiri kuliah. Bagaikan sudah tercatat mereka bakal berhadapan dengan pengakhiran yang baik. Dilihat pula wajah anak-anak kecil bermain-main di taman syurga ini. Subhanallah, mereka sudah dididik dengan baik semenjak dari kecil, pasti kelak bakal menjadi sosok yang dikagumi.

Konklusinya, tarbiyah itu bermula apabila kita mula menghubungkan hati kita dengan Sang Khaliq. Tiada yang terjadi di sekeliling kita dengan sia-sia.