ZIKIR HATIKU DAN KAMU

Monday, 27 October 2014

.::Belitan Iblis::.

Bismillah walhamdulillah.

Pernah satu ketika, saya terfikir..."Kuatnya iman asatizah dan alim ulama'..apakah mereka tidak diuji? Kuatnya mereka hadapi ujian itu.."

Fikiran ini mencetuskan rasa cemburu. Cemburu yang amat. Saya merasakan kesusahan untuk menongkah arus deras pasang surut iman. Mereka seakan tidak perlu bersusah payah. Bagaikan iman mereka berada tetap di level yang sama.

Persoalan ini terjawab ketika Allah rezekikan saya menonton rancangan bersama selebriti, TV3, Dr. Muhaya. Kita tahu Dr. Muhaya seorang muslimah berkerjaya yang agak padat rencana hariannya. Saya melihat setiap saat beliau isikan dengan aktiviti berfaedah. Masa lapang, beliau penuhi dengan mendengar bait-bait kata positif. Saya simpulkan di sini, iman akan berdiri teguh apabila kita menutup ruang daripada ianya jatuh.

Masa berlalu. Saya mula lupa apa yang saya pernah tonton. Saya mula merasakan nafas tercungap-cungah dek pergelutan iman kembali. 

Alhamdulillah, Allah rezeki menonton satu siaran ulangan TV1 pada jam 6pagi, itupun jasa Alfateh yang bangun awal pagi. Ustaz Zaharaddin menghuraikan tajuk 'Talbis Iblis' yang bermaksud Belitan Iblis. Diceritakan dalam satu riwayat, betapa iblis mahu menyesatkan manusia, iblis akan mula mengganggu manusia yang sedang berada di dalam majlis ilmu. Apabila tidak berjaya, dia akan mencari majlis yang berdekatan dengan majlis ilmu tadi dan menimbulkan pertelingkahan dalam majlis yang kedua itu. Sehinggakan orang yang berada dalam majlis ilmu terpaksa pergi untuk menyelesaikan pertelingkahan itu. Begitulah dendam iblis laknatullah.

Ustaz diajukan pertanyaan," Bagaimana dengan golongan para ustaz/ah? Adakah mereka tidak diganggu?". Antara amalan yang menjadi benteng kepada gangguan iblis:
1. Surah al-Baqarah.
2. Ayat Kursi.
3. Bismillahillazi la yadhurru...
4. Doa Abu Dzar

Dianalogikan, diri kita seperti berada di dalam satu kawasan yang berpagar. Iblis sentiasa mencari peluang dan ruang yang terbuka untuk masuk ke dalam diri kita. Mana-mana pagar yang mula rapuh, di situ serangan akan dilakukan. Seperti binatang buas yang menanti mangsa untuk dibaham bila-bila masa. Sebagai contoh, seorang ustaz tetapi tanpa sengaja beliau membeli kereta dengan sistem riba. Allahu.

Doa Abu Dzar," Ya Allah aku memohon kepada-Mu iman yang berkekalan, hati yang khusyuk, ilmu yang bermanfaat, keyakinan yang sebenar, agama yang lurus, keselamatan daripada setiap bala bencana, keselamatan sepenuhnya, keselamatan yang berkekalan, anugerah sentiasa bersyukur atas nikmat keselamatan dan memadai dengan apa yang ada daripada mengharapkan bantuan manusia.

Friday, 17 October 2014

::.Sempadan Kasih Ibu.::

Bismillah, hamdan wa syukran ilallah thumma alhamdulillah.

Bergelar seorang ibu pastinya menjadi detik manis buat seorang wanita. Takkan mampu dilupakan rasa sakit tika melahirkan anak. Takkan lupa juga rasa syukur dan gembira tatkala anak dihulurkan cukup sifatnya. Allahu..bagaikan baru semalam Muhammad Alfateh bin Mohd Fickry dilahirkan. Sungguh, bermula Fateh disahkan mendiami rahim sehinggalah Fateh berada di depan mata rasa kasih, sayang, dan cinta bagaikan mengalir tanpa ada surutnya.

Namun, ada satu saat rasa itu bagai terhenti. Terhenti bukan kerana hilang, tetapi dek kerana mengakui hakikat min aina ila aina. Noktah.

Bercerita Ustaz Zul dalam rancangan Jalan Orang Mu'min, TV Alhijrah, "Dalam sebuah kemalangan yang dasyat, kereta berpusing beberapa kali. Suami berlumuran darah di kepala, wajah isteri dipenuhi dengan kaca yang tertusuk. Amat pedih sekali. Ketika bomba cuba untuk mengeluarkan mangsa daripada kereta, kedengaran suara tangisan bayi di bahagian belakang kereta. Isteri yang juga seorang ibu dengan luka yang agak parah mengisyaratkan agar diberi bayi kepadanya. Bayi itu diam apabila disusukan. Namun, tak lama selepas itu bayi tersebut kembali menangis. Susu telah terhenti. Ibunya telah tiada."

Subhanallah! Hebat! Kasih seorang ibu, walau dalam keadaan parah hak si anak tetap cuba dipenuhinya. Tangisan anak lebih utama daripada kesakitan pada batang tubuhnya.

Akan tetapi wahai ibu sekalian, sedarkah kita akan tiba satu hari di mana ibu yang hamil akan keguguran kandungannya, ibu yang sedang menyusukan anak akan melepaskan anaknya, Saat itu hanya DIRINYA dalam fikirannya. Allahu Allah.

Astaghfirullahal'azim.

Ya Allah, jadikanlah permata hati kami sebagai saham akhirat kami. Jangan pula Engkau lalaikan hati kami dengannya ya Allah. Ya Allah, bantulah kami mendidik cinta hati kami agar lebih mengenalimu ya Allah.

Friday, 19 September 2014

::..I'm proud of you, dear sis..::

Bismillah. S.A.W

Alhamdulillah.

Jarang sekali saya menulis perihal peribadi seseorang..tapi kali ini, hati meronta-ronta mahu mencoretkan sesuatu buat dia. Sebagai penghargaan, juga sebagai pengajaran. Seorang adik, yang berkongsi rahim yang sama. Barangkali, bagi pembaca tidak memberi apa-apa makna. Namun bagi saya, ianya amat menyentuh hati saya. DALAM.

Nor Athirah binti Noraslam. Nama yang biasa didengar, bagaikan tiada apa-apa yang istimewa pada nama itu. Namun, batang tubuh ini pernah melahirkan rasa kagum pada hati saya. Kagum pada ketulusan hatinya, keikhlasan pada kebaikannya.

Adik ini seorang yang sederhana perwatakannya, baik dari paras rupa mahupun pencapaian akademiknya. Namun, sesekali dia mengejutkan keluarga kami dengan pencapaianya. Mungkin biasa-biasa bagi orang lain, tapi tidak bagi kami. LUAR BIASA. Berstatus pelajar biasa, bukan pelajar cemerlang ketika di sekolah rendah, dia mendapat 4A untuk UPSR.

Perjalanan akademiknya diteruskan lagi dengan mendapat 1A dalam PMR. Memang agak sederhana. SPM juga begitu, 1A. Dia menyambung lagi persekolahan dengan menduduki peperiksaan STAM. Mendapat keputusan yang sederhana juga, Jayyid. Bukanlah keputusan yang cemerlang berbanding kakak sulung kami yang mendapat keputusan Mumtaz. Namun begitu, dia juga berhasrat untuk menyambung pelajaran, Menjejakkan kaki ke menara gading seperti dua orang kakaknya.

Borang UPU diisi, doa dan harapan silih berganti. Sementara menunggu keputusan UPU, dia bekerja di sebuah kedai keropok lekor. Agak lumayan pendapatannya bagi seorang anak gadis yang tidak mempunyai apa-apa tanggungan. Namun, tiap kali mendapat gaji hampir semua gajinya digunakan untuk perbelanjaan keluarga sehinggakan ummi ada menyuarakan,"Kadang-kadang ummi pun pelik dengan k.de ni..langsung takde rasa sayang pada duit dia.." Saya tahu. Ummi juga tersentuh dengan kebaikan dia. Tahniah adikku, kerana menggembirakan hati ummi sekaligus menempah redha ummi buatmu.

Keputusan UPU sudah pun keluar, dia tidak berjaya. Sedih hatinya. Dia juga ingin menjadi mahasiswa/i. Namun apakan daya keputusan STAMnya tak menjanjikan tempat pengajian buatnya. Dia hampir putus harapan. Rayuan dibuat mengikut prosedur. 

Saya dan kakak mula merencanakan perjalanan hidup buat dia. Kami juga sudah mula putus harap. Mungkin tidak ada rezeki buat dia. Tidak mengapa, mungkin rezeki dia bukan dalam bidang ini.

Satu hari, kakak call saya. "Anyah, k.de dapat UKM. Kos Bahasa Arab dan Tamadun Islam.". Allah. Rasa syukur dan kagum bercantum menjadi satu. Tidak ada yang mustahil dengan izin Allah.

Dan saya percaya, rezeki ini hadir di atas kebaikannya terhadap keluarga. Saya bagaikan melihat maksud hadis, "Redha Allah terletak pada redha kedua ibu bapa".

Maka bermulalah kehidupan seorang adik di UKM..I'm proud of u. my dear sis. Saya menulis di sini walaupun saya tahu dia takkan membaca tulisan ini dalam masa terdekat. Dia mungkin belum kenal apa itu blog.

Untukmu adikku, anyah doakan semoga Allah mudahkan jalan menuntut ilmu. Berbahagialah kamu menjadi insan pilihan Allah belajar bahasa Al-quran dan bahasa syurga. Semoga berjaya di dunia dan akhirat.

Saturday, 13 September 2014

::..Bila Rindu Menjelma.::

Bismillah.

Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala alihi wa sohbihi ajma'in.

Allah.

Rindu. Benar-benar rindu. Rindu pada susuk tubuh yang pernah menggemparkan dunia dengan kelahiranNya. Terpadam api sembahan yang bertahun lamanya menyala.

Alhamdulillah. Allah izinkan menonton rancangan Tanyalah Ustaz, TV9. 

Seorang sahabat yang pada awalnya berniat untuk membunuh Rasulullah. Beliau mengikut Rasulullah melakukan tawaf. Beliau berada di belakang Rasulullah. Lalu Rasulullah berpaling wajah kepada beliau dan bertanya, "Apakah yang sedang ada di dalam hatimu?". Beliau menjawab, "Aku sedang mengingati Allah". Rasulullah ketawa dan bersabda," Pohonlah keampunan kepada Allah". Rasulullah meletakkan tangan suci Baginda ke dada sahabat tersebut. Beliau berkata, "Bermula pada saat itu tiada manusia yang paling aku cintai selain Rasulullah..".

Terkenang juga saat Baginda menyeru penduduk Taif kepada Islam. Darah memenuhi sepatu Baginda. Ditawarkan gunung sebagai balasan, namun bukan itu yang menjadi keinginannya. Beliau bahkan menghadiahkan doa kepada penduduk Taif, sehingga beriman keturunan penduduk Taif selepas itu.

Lau kaana bainana..

Allah..aku ingin..sekiranya aku yang diletakkan tangan suci Baginda..
aku ingin..sekiranya aku yang menjadi keturunan penduduk Taif..

Isyfa'lana ya Rasulallah..



Wednesday, 27 August 2014

.:: Be Yourself! ::.

Bismillah. Hamdan wa syukran lillah.

Allah.

Mesej seorang sahabat beberapa hari lepas acapkali mengetuk pintu hati. Seakan pedih. Pilu. Mesej dari seorang adik. "Akak, _ _ ada terbaca buku karangan Ustaz Yahya Othman. Teringat pesan akak time usrah hari tu.. 5 matlamat sebagai muslim. Yang pertama, individu Muslim. Yang kedua, keluarga Muslim, dll..Sedar tak sedar kita dah kat stage ke 2 kn? "

Mesej itu ku biarkan berlalu.. Bukan tidak dihargai mesej itu..bukan juga marah. Entah. Hati bagai dicarik-carik. Sungguh, aku rindu. Rindu pada tarbiyah.

Bagaikan mendapat satu kekuatan. Aku merenung berfikir... Sungguh lemah diri ini. Allah, diri yang bagaimana ingin aku jadi.. Yes! Itu jawapannya.. Be yourself! Diri yang bagaimana kamu mahu jadi? 

Diri yang kembali kepada fitrah.. Diri yang menjadi hamba sepenuhnya kepada Dia. Diri yang sehabis-habisan berjuang memberi ketaatan kepadaNya. Diri yang takkan berputus asa dengan ujian. Diri yang akan tetap bangkit selepas diuji. Diri yang tidak jemu memberi.

Allah.

Teringat pesan abah satu ketika dahulu..sabar dalam memberi ketaatan adalah sabar yang paling sukar. Dulu, aku kehairanan..hati berbisik,"betul ke? macam tak susah je.." tapi sekarang, ku mula memahami.

Ibadah itu mula terasa payah apabila kita mula meremeh-remehkan rutin ibadah yang kita lakukan. Don't worry. Don't give up! Saat iman diketuk, kembali pada Allah. InsyaAllah, He'll never leave you alone.

Astaghfirullahal 'azim..

Sunday, 16 March 2014

::Tawakkal::

Bismillah. Hamdan wa syukran lillah.

Allahumma solli ala sayyidina Muhammmad wa ala alihi wa sohbihi ajma'in.

Tawakkal.

Seringkali kita sebut bila muncul kepayahan dalam hidup.

Pasti setiap kita punyai kisah tawakkal masing-masing.

"Tawakkal diibaratkan seperti pergantungan seorang anak kecil terhadap ibunya..faham x?" tanya en.zauj. "Kurang jelas.."jawab saya sambil menggeleng-gelengkan kepala."Bayi yang baru lahir sepenuhnya bergantung kepada ibunya..jika tidak diberikan susu, kelaparan la bayi itu..jika tidak ditukar lampinnya, maka begitulah dia.."tambah en.zauj."ok2, fhm2.."

Perkongsian en.zauj dari kuliah di masjid, perumpamaan ini disampaikan oleh seorang ustaz berdasarkan kitab Minhajul Abidin (if not mistaken).

See?

Inilah konsep tawakkal..penyerahan diri sepenuhnya kepada Sang Khaliq, Allah Taala.

Alhamdulillah,tika ini saya mula menghitung hari menanti kelahiran my little caliph. Allahurabbi. Perasaan NERVOUS + EXCITED silih berganti. Ku serahkan segala urusan ini padaMu, ya Allah.

Moga Allah mudahkan urusan melahirkan anak ini. Moga anak ini menjadi anak yang soleh. Allahuma faqqihhu fiddin, wa allimhu takwil.

Wednesday, 12 March 2014

::Jari-jemariku kembali menari::

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah.

Selawat dan salam buat Rasulullah s.aw.

Sudah agak lama saya tinggalkan penulisan di blog. Tiba-tiba hadir rasa rindu di hati ingin menulis sesuatu. Allahurabbi, senggang masa ini terlalu banyak perkara penting mengisi ruang hidup saya. Benar kata pepatah Arab, "masa ibarat pedang, jika kita tidak memotongnya maka ia akan memotong kita".

TARBIYAH.

"Tarbiyah adalah satu proses pendidikan yang berterusan".. saya tidak pernah melupakan pernyataan ini sejak kali pertama mendengarnya. Cuba memahami maksud di sebaliknya. Pernah dulu saya anggap tarbiyah ini hanya boleh disampaikan melalui tulisan haraki ataupun program tarbiyah.

Saya SILAP.

Bukan begitu. Saya mula mencari dan memahami. Tarbiyah ini tak mengenal tempat, masa, dan sesiapa sahaja. Maha Suci Allah, Dia boleh mendidik kita bila-bila masa sahaja. Selagimana kita bernafas, tarbiyah takkan pernah berhenti. Ketika menghadiri pengajian di Masjid Ridzwaniah, Kuala Kangsar hati saya bagai tersentuh melihat wajah-wajah bergaris jelas menghadiri kuliah. Bagaikan sudah tercatat mereka bakal berhadapan dengan pengakhiran yang baik. Dilihat pula wajah anak-anak kecil bermain-main di taman syurga ini. Subhanallah, mereka sudah dididik dengan baik semenjak dari kecil, pasti kelak bakal menjadi sosok yang dikagumi.

Konklusinya, tarbiyah itu bermula apabila kita mula menghubungkan hati kita dengan Sang Khaliq. Tiada yang terjadi di sekeliling kita dengan sia-sia.

Friday, 29 June 2012

..:Tenggelam Timbul:..

T.E.R.U.K
Aku teruk..
Aku terlalu banyak menderhaka..
Aku malu untuk menadah tangan memohon ampunan Allah..
Aku tidak layak menerima nikmat Allah.


T.A.U.B.AT
Aku bertaubat..
Aku tetap juga membuat dosa..
Aku bertaubat lagi..
Aku ulangi lagi dosa..
Aku tidak layak menerima ampunan Allah.


H.I.D.A.Y.AH
Aku terkenang saat aku tenggelam dlm kemanisan iman..
Terasa hidup sangat bermakna..
Setiap saat hidupku terisi..
Ingatanku pada Allah, cukup kuat..
Mengujakan.


B.E.R.F.I.K.I.R
Tenggelam timbul iman.
Aku mula mencari hikmah.
Aku mencari gali akar umbi keresahan.
Yakin! Kemarau hati ini takkan berpanjangan.
Berprinsipkan "tiada yang berlaku secara sia-sia".
Hati tersenyum.


H.I.K.M.A.H
Allah.
Maha Suci Engkau di atas pinjaman nafas ini.
Ujian ini, meskipun cukup menyakitkan.
Pedih.
Aku semakin mengerti.
Setiap yang kukuh pasti ada runtuhnya.
Setiap yang segar pasti akan ada layunya.
Tembok yang dibina selama ini rupanya tak seteguh mana.
Masih banyak lompang-lompang yang perlu diisi.
Aku bangkit.


H.A.R.A.P.A.N
Saat-saat manis mengemis kasihMu,telah ku rasakan..
Saat-saat pahit jauh dariMu,juga telah ku rasakan..
Ku mohon agar pengakhiran nafasku..
Biarlah namaMu dihatiku..dibibirku.
Sungguh, aku pengemis kasihMu..
Mendamba cintaMu..
Merintih rahmatMu..
Merayu redhaMu..
Maka, Kau ampunkanlah segala dosaku..

Thursday, 28 June 2012

::Kisah Cinta Hamba::

Bismillahirrahmanirrahim.
Hamdan wa syukran lillah.
Allah yang Maha Penyayang lagi Maha Pemurah..sangat baik terhadap hamba-hambaNya.
Selawat dan Salam Kerinduan buat Rasulullah s.a.w.
Moga kerinduan ini makin MENINGKAT..dan terus MENINGKAT..tidak berkurang.


C.I.N.T.A.


Setiap yang bernama hamba pasti punyai KISAH CINTA. ada yang hampir sama, ada juga yang jauh berbeza.
Hakikatnya, setiap hamba pasti pernah mengenal apa itu erti cinta.


Sejenak saya terfikir.


Perkahwinan tidak mengenal siapa, di mana, bila, kenapa.. pelbagai cara membawa kepada SEBUAH PERKAHWINAN.


Ada yang memilih untuk berpacaran dahulu dalam tempoh 2-3 tahun..5 tahun..10 tahun.
Ada juga yang menggunakan khidmat 'orang tengah'.
Ada juga yang meminati secara diam, setelah ada kekuatan barulah dinyatakan hasrat hati.
Ada juga sekali pandang, terus diajukan kepada wali si dara.
Ada juga yang disatukan oleh aturan dari keluarga.
dan macam-macam lagi..


Konklusinya, pelbagai cara boleh membawa kepada sebuah BAHTERA PERKAHWINAN.




Persoalannya, yang mana satu pilihan kita?


Bercakap di atas tiket seorang hamba, ayuh sama-sama kita memilih jalan yang mendekatkan diri kepada PENCIPTA kita.

Saturday, 9 June 2012

::Bermimpikah?::

aku impikan diriku
yang sentiasa ghairah bertasbih
mengadu rindu padaNYA
mengasihiNYA sepenuh jiwa raga
mencintaiNYA sekuat hati


aku impikan diriku yang sentiasa mengalirkan air mata
akibat rindunya aku pada penciptaku
akibat malunya aku kerana sering berbuat maksiat
akibat segannya aku kerana sering menipu
kecintaanku padaNYA


aku impikan diriku yang sentiasa bergetar hatinya
pabila nama tuhanku disebut
jantungku berdegup kencang
bila disebut azabNYA
tetapi tenang semula
bila dicerita kasih sayangNYA


aku impikan diriku
yang setiap detik mengingatiNYA
akan nikmatnya yang tidak terhingga
kerana aku tiada apa-apa
dialah yang MAHA PEMBERI


aku impikan diriku
yang sentiasa bertawakal padaNYA
yang maha mengetahui apa yang terbaik buat diriku
maha suci dari menzalimiku
kerana DIA penciptaku
yang penuh dengan kecintaan pada makhluknya yang dhaif
seperti aku...



from: fb cintailah pencipta kita

Saturday, 2 June 2012

:: Ada Apa Dengan KENANGAN? ::

Bismillahirrahmanirrahim.
Apa khabar IMAN?
Moga dalam keadaan baik..lebih mengujakan andai ianya sedang bertambah.


Kenangan.
Kita melihat kenangan itu terbahagi kepada 2 jenis.
Kenangan manis vs pahit.
Kenangan baik vs buruk.


Kenangan manis @ kenangan baik seringkali membuat kita tersenyum.
Bahagia.
5A UPSR. 9A PMR. 11A SPM.
Menghabiskan masa bersama keluarga tercinta.
Melancong ke luar negara.


Kenangan pahit @ buruk. Sedaya upaya kita cuba untuk lupakan, apatah lagi untuk mengulanginya lagi.
Ianya menyakitkan.
Jika tidak pada anggota fizikal, ianya pasti memberi kesan pada qalbun.
Gagal dalam peperiksaan yang penting.
Kemalangan yang hampir meragut nyawa.
Dimalukan di tengah khalayak ramai.


NAMUN.
Wahai saudara satu aqidahku, sedarkah kalian?
Kita mendidik jiwa kita untuk hidup untuk hidup.
Bukannya hidup untuk mati.


Bukankah sepatutnya yang menjadi kenangan manis itu adalah
 "di saat kita dapat menitiskan air mata kerana takut pada Allah"
 "hati bergetar ketika nama Allah disebut"
 "meninggalkan maksiat kerana takut akan Allah"
 "taat pada suruhan dengan merasai kewujudan Allah"
 "dahi melekat di sejadah mengadu kasih pada Sang Pencipta"


Kenangan pahit pula..
"kita tidak mampu untuk menitiskan air mata apabila diperdengarkan ancaman azab Allah"
"hati langsung tak tersentuh apabila dibacakan kisah-kisah sirah"
"solat tanpa merasakan terapinya"
"zikir di bibir, tapi tiada Dia dihati"
"puasa, tetapi hanya merasakan lapar dan penat"


Allah.
Ayuh kita ubah cara kita melihat KENANGAN.
Biarlah segala yang lahir dari kita mendekatkan kita pada Si Dia.




Ampunkan kami Ya Allah. Kami hamba berdosa.. 

Thursday, 24 May 2012

::Homesick??::

Bismillahirrahmanirrahim.
Hamdan wa syukran lillah.
Hingga ke saat ini, msih bernafas.
Meneruskan sisa-sisa hidup dalam erti kata makna seorang hamba.
Selawat dan salam kerinduan buat junjungan mulia, Rasulullah s.a.w.
Semoga dengan salam ini dapat mengukir satu senyuman di wajah indah Baginda.

Sekian lama berada di universiti, menyibukkan diri dengan urusan akademik dan dakwah kecil saya dilanda penyakit yang sering menjadi ejekan bagi 'budak asrama'.



Homesick.

Ya, saya dilanda homesick.


Terlalu rindukan keluarga tercinta. Rindukan rumah. Rindukan pantai. Rindukan angin. Rindukan semua yang di sana.

Hampir segala urusan saya rasakan cukup berat untuk saya laksanakan. Assignment, test, research, practical report dll. 

Alhamdulillah, kerinduan ini bakal terubat. Sebentar nanti saya akan berangkat pulang ke kampung halaman. Terasa bagai ingin saya khabarkan kepada semua bahawa saya akan pulang. Ingin saya sebarkan perasaan bahagia ini pada seluruh alam.


Inilah fitrah kita sebagai manusia. Walau sesibuk manapun urusan dunia yang kita hadapi, luangkanlah walau sedikit waktu untuk keluarga tercinta. Abah dan umi, anakmu bakal pulang..hero-hero kecil, kakakmu bakal pulang..



Thursday, 3 May 2012

::Zainab Al-Ghazali..Baiah Menjadi Maharmu::



Perkahwinan pertama Sayyedah Zainab Al Ghazali diakhiri dengan perceraian setelah 2 tahun hidup sebagai suami isteri kerana hala perjuangan tidak sehaluan apabila suami beliau Syekh Muhammad Hafiz Al Sudani (pakar Ilmu Syariah dan Syekh Torikat Al Tijaniyyah) bertegas dengan pendiriannya menghalang Zainab Al Ghazali untuk meneruskan perjuangan menentang Kerajaan Thogut ketika itu.

Perkahwinan kedua beliau dengan Al Hajj Muhammad Salim Salim. Apabila bakal suami beliau bertanya apakah mahar yang dimintanya, beliau menyatakan bahawa mahar yang akan menyempurnakan perkahwinan mereka ialah Bai`ah untuk Mati Fi Sabilillah..bila ditanya bai`ah dengan siapa?..beliau menjawab: 



Al Syahid Hassan Al Banna..apabila tiba masa bai`ah nanti.. maka ketka itu jiwa dan rohku berada dalam genggaman, bukan dimiliki oleh suamiku dan tidak dimiliki oleh aku sendiri..tetapi dimiliki oleh Allah SWT yang kerana Allahlah aku berbai`ah kepada Al Syahid Hassan Al Banna..sekiranya Tuan bersetuju..saya menerima Tuan ..Mahar dan semua hantaran perkahwinan adalah dengan Bai`ah ini..




Apabila berlaku pertembungan di antara urusan peribadi dan perniagaanmu dengan kerja-kerja dakwahku, dan hidup berumahtangga menjadi penghalang kepada aktiviti dakwah dan menegakkan daulah Islam, maka ketika itu..Perpisahaan adalah jalannya..aku tidak menuntut agar engkau mengiringiku dalam jihad ini..tetapi aku berhak untuk meletakkan syarat bahawa usah menghalang aku untuk berjuang di jalan Allah..dan hendaklah engkau meletakkan kethiqahan di antara kita..iaitu di antara seorang lelaki yang bersetuju berkahwin dengan wanita yang menyerahkan dirinya untuk jihad Fi Sabilillah dan megakkan Daulah Islamiyah..



Al Hajj Salim menangis terharu dengan pendirian Zainab Al Ghazali dan berkata:



Aku tawarkan engkau dengan dunia..tetapi engkau balas dengan Bai`ah untuk mati Fi Sabilillah!Demi Allah Sesungguhnya Aku berbai`ah dengan Nama Allah, sekiranya Allah memberi kekuatan untuku bersamamu dalam bai`ah dan jihad ini..aku sekali-kali tidak akan mengingkarinya..Maka Aku berbai`ah dengan Al Syahid Hassan Al Banna..


Dengan bai`ah ini..maka sempurnalah mereka diijab qabulkan sebagai suami isteri pada tahun 1950. Ketika itu Sayyedah Zainab Al Ghazali berumur 18 tahun.



p/s: alangkahnya bertuahnya jika aku mampu mencontohi beliau..

Saturday, 21 April 2012

::Muhasabah Daie::

Bismillahirrahmanirrahim..
Alhamdulillah, hamdan wa syukran lillah.


Masih bernafas..hingga ke saat ini.
Walaupun, entah berapa lautan dosa telah terkumpul.
Yang pastinya, banyak sekali.
Allah.

Muhasabah kali ini..


Kita adalah pemuda pemudi dakwah
Kita juga adalah remaja alaf ini


Kita bergerak menyampaikan risalah mulia
Kita juga melakukan dosa


Kita mengajak kepada yang makruf
Kita juga tidak terlepas daripada berbuat yang mungkar


Kita berpegang "Bercouple itu haram"
Kita juga pernah tercuit dengan cinta remaja


Hakikatnya, kita tidak sempurna tetapi kesempurnaan itu menjadi panduan kita.
Moga cinta kepada perjuangan melebihi daripada cinta yang lain.

Thursday, 5 April 2012

::Indahnya hidup yang PADAT::

Bismillahirrahmanirrahim.


Alhamdulillah. Hamdan wa syukran lillah.


Subhanallah.


Pada petang Khamis yang hening ini, muncul perasaan rindu untuk mencoret kata-kata di sini.


Terasa seperti agak lama saya biarkan laman ini bersawang dek kesibukan urusan pengajian.


Semester akhir, Ijazah Sarjana Muda Sains Pentadbiran.


Menjanjikan satu detik manis, perasaan untuk menamatkan pengajian membuak-buak. 


Igauan untuk bekerja semakin rancak menari di legar fikiran.


Kerja vs. Master kerap juga membelenggu jiwa.


Harapan ABAH dan UMI menjadi PEMBAKAR SEMANGAT.


SABAR.


Semester akhir xkan lengkap kalau tidak dihiasi dengan pakej KESIBUKAN dan KEPENATAN MELAMPAU ^_^


Allah.


Kadang-kadang, risau menyinggah. Takut kalau-kalau saya melafazkan kata-kata yang menunjukkan saya tidak REDHA pada ketentuan DIA. Hati-hati wahai diri dan KAMU. Suka saya ingatkan diri saya dengan hadis ini,

Belum dikatakan beriman seseorang itu sehingga dia beriman kepada takdir (ketentuan Allah), baik mahupun buruk. (H.R. Muslim)

Benar, kita penat. Benar, kadang-kadang rasa macam x mampu nak melangkah lagi. PUTUS ASA seakan-akan galak memujuk. Research, practical report, presentation. Kelihatan seperti mudah. Namun, untuk selesaikan satu-satu tugasan bukanlah semudah seperti menyebutnya. Allah, syukur dikurniakan teman seperjuangan yang cukup sabar melayan kerenah saya ^_^ terima kasih, sahabat comot saya.


Ditambah dengan kerenah pensyarah yang menguji kesabaran. Penambahan input di tahap minima dalam satu subjek, memang menguji kesabaran saya. Alhamdulillah, Allah ilhamkan ketenangan dengan fikiran.. "jika dalam kelas xbanyak beliau ajar, mesti time exam beliau mudah untuk menerima idea-idea kami" ^_^


Alhamdulillah. Minggu yang ke-5 selesai. Selesai dengan baik. InsyaAllah, minggu-minggu seterusnya pn begitu.

Ayuh teruskan MELANGKAH menuju KEJAYAAN.
Tenanglah, Allah kan ada ^_^

Saturday, 3 March 2012

.:SABAR ADA 3 JENIS:.

Bismillahirrahmanirrahim. Hamdan wa syukran lillah.
Sabar.
Kita seringkali mendengar ungkapan ini.
Bahkan mungkin juga kerapkali kita lafazkan pada orang di sekeliling kita.
TAHUKAH anda terdapat 3 jenis SABAR.
Ibnu Qoyyim Aljauzi dalam kitab Madarijus Salikin mengatakan, " Sabar adalah menahan jiwa daripada berkeluh kesah dan marah, menahan lisan dari mengeluh, serta menahan anggota badan dari berbuat tashwisy (yang tidak lurus). Sabar ada 3 jenis, sabar dalam berbuat ketaatan kepada Allah, sabar dari melakukan maksiat, dan sabar tehadap ujian Allah."

Saya teringat pada soalan abah ketika saya dan kakak sedang menonton televisyen pada waktu semester baru-baru ini. "Antara 3 jenis sabar, yang mana satu paling berat?(sabar menghadapi ujian, sabar daripada melakukan maksita dan sabar untuk taat)". Kakak dengan pantas menjawab, "Sabar menghadapi ujian!". Saya terdiam dan berfikir. Jawapan saya, "Sabar untuk taat.." Lalu abah menerangkan, "Sabar untuk taat adalah yang paling berat."

Kedengaran seperti kurang logik. Pandangan peribadi saya, sabar untuk taat adalah kesabaran yang paling berat. Kenapa? Cuba fikirkan. Sabar untuk taat bererti kita mentaati segala perintah Allah dengan melawan MUSUH UTAMA, iaitu nafsu dan syaitan. Ketaatan yang sempurna, kita taat dengan penuh penghayatan. Solat yang khusyuk, puasa yang penuh keinsafan, zikir yang berpanjangan, munajat di sepertiga malam yang diiringi rasa takut dan pengharapan. Kita tahu hukum-hukum dalam Islam. Wajib, sunat, harus, makruh dan haram. TAHU tapi tidak bermakna kita BUAT semuanya. Alangkah susahnya untuk taat..

Allah, andai mampu memberi ketaatan sebegini rupa, pasti 24jam hidup kita terisi dengan ingatan pada Allah.

Sabar daripada melakukan maksiat. Alhamdulillah, hingga sekarang dapat kita lihat rata-rata masyarakat kita masih menilai yang buruk itu salah, dan yang baik itu betul. Sebagai contoh, meragut, perbuatan zina, membunuh dan lain-lain. Secara tidak langsung, maksiat berlaku dikalangan golongan minoriti bukan majoriti.

Sabar menghadapi ujian. Setiap manusia diuji dengan ujian yang berbeza. Sabar ataupun tidak, ujian itu tetap berlaku..cuma dapat kita lihat tahap perbezaan kesabaran. Cuba bayangkan, seorang isteri yang kematian suami. Ada yang meraung, menangis, pitam, pengsan. Ada juga yang mengalir air matanya tanpa suara. Ada juga yang tidak menzahirkan air matanya. Selepas kematian suami, si isteri tetap meneruskan hidup seperti biasa. Ada yang mencari pengganti. Ada yang membesarkan anak-anak dengan hasil titik peluh sendiri. Lazimnya, manusia akan merelakan hatinya apabila ditimpa musibah. 

Demikianlah perbezaan antara 3 jenis sabar. Moga saya dan anda semua diluruskan hati untuk sabar dalam memberi sepenuh ketaatan kepada Allah. "Ya Allah, sabarkanlah hati kami dalam mencari redhaMu. Hapuskanlah segala rasa jemu dalam beribadah kepadaMu. Kurniakanlah kami kenikmatan dalam menjejak cintaMu..amin"

Saturday, 7 January 2012

Bila berbicara mengenai CINTA.



Pada suatu hari datang seorang pemuda bertemu Imam Syafie mengatakan bahawa dirinya telah jatuh cinta. Imam Syafie dengan tenang menasihati pemuda tersebut “Simpanlah cinta itu dihatimu sehingga Allah menganugerahkanmu jalan untuk engkau alirkan cintamu.”


Bertitik tolak dari nasihat Imam Syafie, maka ku ukir kata sebagai pedoman buat diri…


Cinta itu…
Cinta itu fitrah,
Cinta itu anugerah,
Andai mencintai kerana Allah.


Cinta itu fitrah,
Namun anugerah boleh jadi fitnah,
Andai tidak memiliki fikrah.


Berawaslah! 
Bisikan syaitan itu, diikuti mudah,
Supaya tunduk pada nafsu serakah,
Jangan sampai kita kalah,
Hingga segalanya kita serah,
Akhirnya kesal kerana punah.


Justeru, maruahmu peliharakan,
Nuranimu sucikan,
Agar iman yang engkau tanamkan,
Pohon taqwa yang engkau bajakan,
Tidak rosak dimakan syaitan.


Sedarilah! Hatimu jua hatinya,
Dua-dua adalah miliknya,
Yakinlah dengan taqdirnya,
Apa yang tertulis di sana,
Pasti di sini akan terlaksana.


KeTika itu,
Apabila telah bersatu,
Cintanya dan cintamu,
Baru kau tahu,
Tanpa sedikit ragu,
Betapa cinta yang kau pelihara dulu,
Tidak pernah sia-sia begitu,
Apabila telah mendapat restu,
Restu dari Yang Maha Tahu.


Dengan restu itu,
Nikmatilah anugerah Tuhanmu,
Yang telah dipilihNya khusus buatmu,
Ingatlah, dia bukan pilihanmu,
Bukan juga pilihan keluargamu,
Dia adalah pilihan Allah buat mu,
Buatmu yang mengekang nafsumu kerana Tuhanmu.


Dia, seorang yang baik..mayatnya menjadi keldai. KITA?

"Dalam terik panas mentari yang memancar menyinari tanah Baitul Haram, seorang ulama zuhud yang bernama Muhammad Abdullah al-Mubarak keluar dari rumahnya untuk menunaikan ibadah haji. Di sana dia leka melihat seorang pemuda yang asyik membaca selawat dalam keadaan ihram. Malah di Padang Arafah dan di Mina pemuda tersebut hanya membasahkan lidahnya dengan selawat ke atas Nabi. "Hai saudara," tegur Abdullah kepada pemuda tersebut. "Setiap tempat ada bacaannya tersendiri. Kenapa saudara tidak membanyakkan doa dan solat sedangkan itu yang lebih dituntut? Saya lihat saudara asyik membaca selawat saja." 

"Saya ada alasan tersendiri," jawab pemuda itu. "Saya meninggalkan Khurasan, tanahair saya untuk menunaikan haji bersama ayah saya. Apabila kami sampai di Kufah, tiba-tiba ayah saya sakit kuat. Dia telah menghembuskan nafas terakhir di hadapan saya sendiri. Dengan kain sarung yang ada, saya tutup mukanya. Malangnya, apabila saya membuka semula kain tersebut, rupa ayah saya telah bertukar menjadi keldai. Saya malu. Bagaimana saya mahu memberitahu orang tentang kematian ayah saya sedangkan wajahnya begitu hodoh sekali? 




"Saya terduduk di sisi mayat ayah saya dalam keadaan kebingungan. Akhirnya saya tertidur dan bermimpi. Dalam mimpi itu saya melihat seorang pemuda yang tampan dan baik akhlaknya. Pemuda itu memakai tutup muka. Dia lantas membuka penutup mukanya apabila melihat saya dan berkata, "Mengapa kamu susah hati dengan apa yang telah berlaku?" "Maka saya menjawab, "Bagaimana saya tidak susah hati sedangkan dialah orang yang paling saya sayangi?" 

"Pemuda itu pun mendekati ayah saya dan mengusap wajahnya sehingga ayah saya berubah wajahnya menjadi seperti sediakala. Saya segera mendekati ayah dan melihat ada cahaya dari wajahnya seperti bulan yang baru terbit pada malam bulan purnama. "Engkau siapa?" tanya saya kepada pemuda yang baik hati itu. "Saya yang terpilih (Muhammad)." "Saya lantas memegang jarinya dan berkata, "Wahai tuan, beritahulah saya, mengapa peristiwa ini boleh terjadi?" 

"Sebenarnya ayahmu seorang pemakan harta riba. Allah telah menetapkan agar orang yang memakan harta riba akan ditukar wajahnya menjadi keldai di dunia dan di akhirat. Allah telah menjatuhkan hukuman itu di dunia dan tidak di akhirat. "Semasa hayatnya juga ayahmu seorang yang istiqamah mengamalkan selawat sebanyak seratus kali sebelum tidur. Maka ketika semua amalan umatku ditontonkan, malaikat telah memberi tahu keadaan ayahmu kepadaku. Aku telah memohon kepada Allah agar Dia mengizinkan aku memberi syafaat kepada ayahmu. Dan inilah aku datang untuk memulihkan semula keadaan ayahmu."



p/s: Kisah ini telah diceritakan oleh Ust. Yusof di dalam program NUR MAHABBAH di UiTM KEDAH. saya kongsikan untuk manfaat semua. Saya ingin mengajak diri saya dan anda semua untuk sama-sama kita renungkan kisah ini. Ayah beliau dikenali seorang yang baik akhlaknya, tetapi berubah menjadi keldai di atas dosa memakan riba..bagaimana dengan kita di akhir zaman ini..entah berapa banyak dosa yang kita semua lakukan..sama ada sedar atau tidak..ayuh kita kembali kepada Allah. Dia Maha Pengampun..Allahumma Solli ala Sayyidina Muhammad.

Monday, 2 January 2012

New Year Celebration di Lantunan Mahabbah Rasulillah ^_^

Bismillahirrahmanirrahim..
Hamdan wa syukron lillah..
Tak terhitung nikmatMu hingga ke saat ni dan saat-saat seterusnya..
Aku beriman kepadaMu Ya Latif,yang Maha Lembut kepada hambaNya..

Kali ini ingin saya berkongsi sedikit pandangan dan pengalaman..
Alhmdulillah, jika sambutan tahun baru pada tahun baru saya melibatkan diri dengan penyebaran risalah di Sungai Petani, pada tahun ini saya menghadirkan diri ke Lantunan Mahabbah Rasulillah. 


Subhanallah, terasa diri ini sangat kerdil.. saya mengaku saya pencinta rasul, tapi msih banyak sunnah Baginda belum saya ikuti..syafaatkan daku, ya Rasulullah..

Dalam program ini bermula jam 10 pagi kami disajikan dengan juadah jiwa yang amat istimewa oleh Ust. Haron Din. Beliau menceritakan pengalaman bermimpi dengan Rasulullah. 6 mimpi kesemuanya. Subhanallah. moga Allah merahmati beliau di atas perkongsian ini. Bermula dengan mimpi pertama, di mana beliau menjadi penjaga pintu di sebuah rumah bagi memeriksa kehadiran tetamu. Di dalamnya, Rasulullah sedang menyampaikan kuliah. Beliau bangkit dari tidur sebelum sempat beliau menatap wajah Rasulullah. Beliau terkilan kerana tidak menjenguk ke dalam.sedangkan jika beliau menjenguk ke dalam, beliau sudah dapat melihat wajah mulia itu. seterusnya mimpi kedua, ketiga, keempat, kelima dan keenam. 


Dalam mimpi kelima beliau berjumpa dengan Rasulullah. Pada ketika ini, beliau mengalami sakit belakang. Sakit yang teramat. Dalam mimpi, Rasulullah mengusap belakang beliau. Alhamdulillah, hingga sekarang beliau xpernah lagi sakit belakang. dan..MIMPI KEENAM. Ketika ini Rasulullah s.a.w berada di dalam sebuah khemah. Beliau ditugaskan untuk memakaikan kasut kepada Baginda. perasaan ketika itu, berdebar-debar. Perasaan menantikan kekasih yang ditunggu sekian lama. Sehinggalah Baginda Rasulullah keluar dari khemah dan meletakkan kaki Baginda di atas ribaan beliau. Beliau memegang kaki insan mulia itu. Haruman wangi dari jasad Baginda sampai ke hidung beliau. Rasulullah menyatakan sesuatu kepada beliau (xmampu untuk beliau kongsikan). Subhanallah, hamba yang berdosa ini juga mempunyai keinginan utk merasai nikmat itu. Saya mendengar esakan kecil daripada hadirin yang turut menjiwai perkongsian ini. Moga Allah merahmati kami semua.

Seterusnya, pada jam 2.30 petang kami dihidangkan dengan Qasidah daripada penuntut Madrasah Darul Hadis. Subhanallah, saya cukup tertarik kepada adik-adik yang cukup jernih wajahnya pada pandangan zahir saya.Cukup indah. Ditambah dengan alunan suara yang lunak, cukup menghiburkan. Di samping Qasidah, kami turut dihidangkan dengan persembahan puisi. Puisi istimewa. Kenapa istimewa? Kerana disampaikan oleh adik yang istimewa. Dia kehilangan sebelah kakinya kerana terlibat dengan kemalangan jalan raya tahun lalu, tapi beliau punyai semangat berkobar-kobar untuk pengislahan umat. Sungguh, saya sangat mengangumi adik ini. Jika saya di tempatnya, belum tentu saya sekuat itu. Moga dirimu terus kuat adik yang ku kasihi kerana Allah. Moga Allah pinjamkan kecekalan dan ketajaman Syeikh Muhd Yassin yang berjuang di atas kerusi roda kepadamu.

Dan yang terakhir, malam kemuncak. Puluhan ribu hamba Allah membanjiri Stadium Sultan Abdul Halim. Timbul rasa syukur kerana menjadi pilihan Allah untuk berada di situ. Puluhan ribu hamba Allah berhimpun bagi menzahirkan rasa cinta kepada Rasulullah.. saya berbisik kepada sahabat di sebelah, "mesti Rasullullah tersenyum tengok kita, kan.." perasaan bahagia menerjah diri. Terasa Baginda turut berada dalam majlis ini. Bagaikan tidak sabar menanti pertemuan dengan Baginda. Hampir semua berpakaian serba putih, lambang kesatuan. Warna yang bakal menemani kita semua selepas alam dunia. Qasidah dialunkan.. seterusnya, kami disajikan dengan sedikit taujihat daripada Syeikh Ahmad Fahmi Zam Zam (Mudir Pesantren Yassin, Indonesia).

Inilah serba sedikit perkongsian sambutan tahun baru saya. Di Shah Alam, juga berlangsung hebat sambutan tahun baru yang dikendalikan oleh Ustaz Azhar Idrus dan Zizan Raja Lawak. Di UPSI juga, ada tragedi berdarah. Di mana anda? Saya yakin setiap pencinta kebenaran berada di tempat yang selayaknya. Saya melihat semua ini bakal menyumbang kepada kemenangan Islam. Bukan menang dalam peperangan fizikal. Menangnya KEBENARAN mengalahkan KEBATILAN. Melihat kepada fenomena sambutan tahun baru kali ini, saya menjadi bertambah yakin dengan kemenangan Islam yang pernah diramal oleh pengkaji sejarah.."Islam takkan jatuh lebih daripada 100 tahun.." kita semua sedia maklum bahawa kejatuhan Islam pada tahun 1924, 'jasa baik' Mustafa Kamal At-Tartuk..jikalau mengikut perkiraan mudah, 100 tahun selepas 1924 adalah 2024.boleh jadi waktu itu Islam sudah tertegak dengan jayanya..tidak mustahil Malaysia yang tercinta ini menjadi Baldatun Thoyyibatun wa Rabbun Ghafur. Subhanallah, sungguh saya merindui saat-saat kemenangan ini.

Saya memohon keampunan dari Allah, andai tersilap dalam meluahkan kata-kata. Saya berlindung kepada Allah daripada segala kata yang sia-sia. Semoga tulisan ini memberi manfaat kepada diri saya dan anda semua.

Thursday, 29 December 2011

Hukum TENGOK WAYANG



Bismillahirrahmanirrahim..hamdan wa syukran lillah.
Sehingga ke saat ini..saya dan kamu masih diberikan kesempatan utk menghembuskan nafas..
nafas yang kadang kala terasa ringan..adakala berat untuk dihembuskan.
itulah kita hamba kepada Sang Pencipta..
ada waktu iman bertambah dan berkurang..


Kali ini saya cukup berminat untuk berkongsi dengan anda semua mengenai tajuk di atas.
HUKUM MENONTON WAYANG. di saat teman sekeliling saya bagai disapa demam 'OMBAK RINDU'..


Semenjak di bangku sekolah rendah hingga menengah..ditambah dengan perbincangan dengan sahabat2 sealiran fikrah..saya berpegang bahawa hukum menonton wayang adalah haram..bila ditanya mengapa HARAM, saya cuba kaitkan dengan keadaan di dalam panggung wayang itu sendri yang semestinya tiada pengasingan tempat antara lelaki dan perempuan. mungkin jawapan ini tidak kukuh. terutama bagi anak remaja zaman kini..GENERASI Y..


Pegangan saya berubah apabila saya terjumpa ini


Dr. Yusuf al-Qardhawi menyatakan:
"Tidak syak lagi bahawa panggung wayang merupakan satu alat dari alat-alat pengarahan dan hiburan, maka hal ehwal setiap alat ini dilihat sama ada ianya digunakan untuk kebaikan atau keburukan. Maka ia diterima, dan tidak adalah masalah ke atasnya. Maka hukum aktivitinya adalah menurut apa ia ambil dan lakukannya"


Dengan itu kami berpendapat bahawa panggung wayang adalah halal dan baik, akan tetapi ia memerlukan dan menuntut agar mematuhi syarat yang berikut:



  • Tajuk dan jalan cerita tak bertentangan dengan akidah, syariah mahupun akhlak Islamiah.




  • Tidak melalaikan daripada kewajipan seperti solat dsb.




  • Tidak bergaul lelaki dan perempuan bukan mahrah, tidak dalam keadaan syubhah (meragukan) dan perkara-perkara yang boleh mendatangkan fitnah.



Maka, hukum menonton wayang adalah harus. Tetapi boleh berubah menjadi HARAM sekiranya melanggar syarat-syarat yang ditetapkan seperti di atas.


p/s: sekiranya anda berkeinginan untuk MENONTON WAYANG, silakan. Pastikan 3 SYARAT di atas dipatuhi. Moga perkongsian ini memberi manfaat kepada saya dan anda semua.